Job Seeker part 2

Bandung, 4 Agustus 2016

Pukul 22:45
Hi readers,

Mo curhat lg nie. Tadi siang gw interview di salah satu perusahaan distributor/supermarket furniture gt. Gini, biasanya kan prosesnya kita kirim CV via email tuh. Trs HRD yg nerima email liat & pelajarin CV kita kan, cocok atau ga, mereka minat atau gak stelah liat CV kita, terus klo mereka uda baca & minat, proses berikutnya pasti mereka tlp kita dan bikin jadwal interview. Right? Yes or yeah?

Nah tadi pas gw di interview, HRD nya ngomong gini lho ke gw, “km tau kan klo pengalaman kerja km sama sekali ga sesuai sama jabatan yg km apply?”. Gw bingung gt donk ditanya gt, kok pertanyaannya bodoh bgt. Rasanya pengen bgt gw celetukin, “terus ngapain bapak manggil saya interview? Situ ga baca CV saya dulu sebelumnya?”. Tp tentu saja komentar itu ga keluar dr mulut gw. Gw cm comment, “pengalaman kerja saya itu jg ga sesuai dengan jurusan kuliah saya kok pak”. (Klo tuh HRD pinter, maksud isi pesan gw gini: orang ga mungkin bisa mengerjakan sesuatu klo ga belajar. Makanya justru dengan diberikan kesempatan, itu membuka peluang untuk karyawan baru belajar & mengasah keterampilannya dalam bekerja di bidang yg baru). 

Terus sepanjang perjalanan pulang gw diskusi dengan beberapa orang, dan komentar mereka macam2. Orang pertama bilang, kebanyakan HRD sekarang tuh nyari karyawan yg fresh graduate biar bisa digaji kecil, karena kalau yg uda punya pengalaman pasti minta gajinya gede. 

Jadi gini, pengalaman kerja gw kebanyakan emang ngajar, jadi guru. 3 tahun gw ngajar/jadi guru bahasa Inggris. Tapi sejujurnya itu semua kecelakaan. Awalnya ga ada niatan buat jadi guru. Jadi waktu gw baru lulus s1, gw sempet kerja di kantor, tp cuma 3 bulan doank. Cz stelah S1 gw langsung lanjut kuliah S2, rencananya mo pertahanin buat kerja di kantor. Tp jadwal kuliah S2 gw dimulai dr hari Jumat pukul 5 sore, at least gw harus izin keluar kantor jam stengah 4 biar ga telat ke kampus. Cz perjalanan dari kantor ke kampus gw itu sekitar 1 1/2 jam. Masalahnya jam pulang kantor gw itu jam 6 sore. Setelah gw pikir2, ga enak lha klo tiap Jumat gw izin terus gt. Jd yaudah akhirnya gw coba jadi guru. Krn guru kan pulangnya jam 2 siang tuh. Jd gw masih punya waktu panjang buat ke kampus or buat ngerjain tugas kuliah. Alhasil jadilah gw kuliah S2 sambil gw ngajar jd guru. Tujuannya biar gw kuliah tp jg ada penghasilan. Waktu itu gw pikir toh ini untuk sementara, setelah gw lulus S2 gw pasti bakal dapet kerja beneran donk yg sesuai dengan jurusan gw. 

Tapi ternyata pemikiran gw salah bung, setelah gw lulus S2, gw ngelamar ke berbagai perusahaan, eh mereka ga mau terima gw karena gw punya pengalaman ngajar jadi guru. Lha emang kenapa klo jd guru? Kan itungannya gw fresh graduate. Ya mereka harusnya hargain gw sebagai fresh graduate aja. Ga usah liat background gw yg guru. Yaudahlah setelah gw capek mondar mandir, wara wiri, kesana kemari buat interview2 tp kelihatannya mereka agak malas buat hire gw karena gw pernah jadi guru, yaudah gw iseng lah ngelamar ke sekolah2, eh malah langsung diterima. Yaudah gw seneng donk. Gw pikir daripada gw nganggur ya gw jalanin aja. Nanti kapan gw resign kan gw bisa coba ngelamar2 lagi jadi staff kantoran.

Dan dan dan, sekarang malah lebih buruk lg. Gw ngelamar kemana2, banyak perusahaan yg ga menindaklanjuti hasil interview gw karena pengalaman gw lebih banyak jadi guru. Hadeehhhh…. Kok seakan profesi guru jadi kyk momok yg menghambat gw buat maju yah.

Terus yg menurut gw bodoh gini, kalau kira2 mereka emang ga ada rencana hire gw karena background pengalaman kerja gw yg jadi guru terus, lalu kenapa hampir semua perusahaan yg gw apply manggil gw untuk interview. Emang itu CV ga disortir dulu? Pesan gw buat para HRD, tolong pelajari CV calon pelamar sebelum manggil untuk interview. Apa kalian ga tau klo kami harus modal ongkos, modal bensin, modal makan siang, dan sebagainya. Kami mencari kerja karena kami butuh penghasilan, kenapa HRD jadi terkesan menyusahkan calon pelamar… Huhuhu

Dan juga tolong dicatat, bahwa jika calon pelamar ngelamar suatu kerjaan, ga selalu asal ngelamar. Klo gw pribadi sih gw yakin gw pasti bisa buat jadi admin, cs, sekretaris, personal asistant, manager, dll. hellooouuu…. Klo gw ga yakin bisa jg gw ga mungkin ngelamar kali. Contoh misal gw ngelamar jd designer, ya itu sih bodoh. Pasti ga bisa.secara gw ga bisa ngedesign. Ngerti ga maksud gw? Hahahaha 

Lalu lalu tadi orang kedua menyarankan gw untuk ga perlu cantumin pengalaman kerja gw yg jadi guru itu di CV, klk emang gw niat jadi staff. Sementara gw kan selama ini mikirnya gw harus jujur soal pengalaman kerja gw. Knp itu harus jadi nilai minus? Bukannya org yg kelamaan nganggur yg harusnya dapat nilai minus? 

Yaudahlah yah… Gw masih terus menganalisa maunya orang2 HRD itu apa. Klo perlu nanti gw pelajari & gw cari tau apakah ada buku yg membahas ini atau tidak. Hohoho

Gw jd berpikir kasihan donk para guru2 muda, yg mau mencoba beralih profesi atau mau mencoba kerja yg lain, bakalan susah gt. Kasihan kan… Klo someday gw jd pengusaha, gw akan utamakan para guru yg mau jadi staff gw. Buat kalian yg bukan guru, gw kasih tau yah, FYI, tugas guru bukan cm masuk kelas dan cuap2. Tapi kami juga ahli dalam mengerjakab tugas2 administrasi. Kami akrab dengan komputer, kami melakukan juga marketing dan mempromosikan sekolah kami, kami juga seringkali jadi event organizer dan membuat berbagai event, kami bisa presentasi, kami bisa memimpin rapat, kami bisa jadi pembicara, kami bisa jadi MC, banyak hal yg kami lakukan di sekolah. Jadi jangan meremehkan para guru. Kami jg bisa mengerjakan yg anda para staff kerjakan jg. Banyak sekali talenta yg dimiliki oleh para guru. Tp para HRD perusahaan tidak tahu dan tidak melihat detail itu. Yg HRD tau hanyalah guru ada di kelas, ngajar. Padahal banyak sekali yg kami lakukan. Kami menggarap berbagai event dalam 1 tahun. Kami memarketingkan sekolah kami 2 kali dalam 1 tahun. Semoga buat yg belum tahu pekerjaan guru seperti apa, sekarang uda tau yah. Kami sibuk di sekolah. Tidak hanya sekedar mengajar. Jd jangan remehkan kami. ^_^
Udahan dulu yah. Gw mo tidur. Good night. 
With Love,

Naomi Indah Sari

You also can follow my instagram: 


naomiindahsari 


Or add me as friend on facebook: 


naomi indah sari

Advertisements

2 thoughts on “Job Seeker part 2

  1. Dear mbak naomi, saya juga pernah punya pengalaman yang sama. Rasanya geregetan memang. Kita yang perlu kritis atau memang HRDnya yang tidak bisa memahami.

    Thanks buat tulisannya mbak, kita tidak sendiri yang pernah mengalami hal ini. Keep writing ya mbak.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s