Mami & Babeh

Bandung, 14 Agustus 2016

Pkl 21:20
Hi readers, 

Kemarin malam, 13 Agustus 2016, tepatnya jam 23:30 Mami gw (nenek gw yg pernah ngerawat gw dari kecil) tiba di Bandung dari Surabaya. Abis ketemu mami, gw jadi terinspirasi buat nulis di blog ini tentang kehidupan gw di masa lalu waktu tinggal bareng mami & babeh. Kalau babeh itu kakek gw, suaminya mami. Jd mami & babeh itu suami istri, mereka adalah kakek & nenek gw dari pihak mama. Gw jg ga ngerti kenapa gw harus manggil nenek gw mami. Mama, om2 & tante gw manggilnya mami secara itu ibu mereka. Nah klo gw kan cucu. Tp malah ikutan manggil mami. Dulu mama, om2 & tante gw manggil babeh itu bapak. Tp entah bagaimana kronologisnya bapak berubah jadi babeh, dan gw cucunya juga ikutan manggil babeh. Hehehe

Di bawah ini foto babeh gw:

Foto diatas adalah foto babeh waktu masih muda. Sayang sekali gw ga punya foto bareng atau foto selfie bareng babeh. Well readers, dari bayi gw dirawat oleh mami dan babeh. Gw lahir di Jakarta, selama gw bayi sampai sekitar usia 4 tahun gw tinggal di suatu pemukiman di Jakarta (bukan perumahan yah. Cz ini agak kumuh sedikit. Hehehe). Disini gw mau ceritain kenangan2 yg gw masih inget aja yah. Kalau waktu gw tinggal di Jakarta, gw ga banyak kenangan sama babeh. Yg gw inget waktu itu daerah rumah gw sering bgt kena banjir & gw sering pakai sepatu boot plastik gitu. Gw sering bgt duduk di bangku depan rumah sambil mami nyuguhin gw susu coklat dan roti yg berisi susu kental manis coklat. Gw baru sadar sekarang, padahal hidup kami waktu itu ga bisa dibilang cukup, tp mami selalu ngasih gw susu & roti tiap pagi & sore. Waktu itu di rumah mami buka warung kecil2an, pernah waktu itu gw & mami lagi tidur siang, trs gw denger ada orang yg manggil “beli…beli..”. Gw yg waktu itu masih berumur 4 tahun sok mau ngelayanin pembeli, terus gw tanya ke dia, “mau beli apa?”, trs dy bilang mau beli minyak tanah sekian liter sambil ngasih duitnya ke gw. Lalu gw terima duitnya & langsung gw masukin duitnya ke kotak duit. Terus gw balik ke kamar dan lanjutin tidur. Sore harinya mami manggil, “indah tadi ada yg beli minyak tanah yah? Orangnya uda nunggu 2 jam!”. Wkwkwkwkwkwkkkk sumpah gw ga ngerti kenapa waktu itu gw ga bangunin mami biar ngelayanin orang itu & kenapa juga tuh orang harus nungguin, harusnya dia teriakin aja manggil2 gitu yah. Hadeeehhhhh ^_^

Oh iya, dari gw umur 3 tahun mami uda ngajarin gw membaca. Waktu itu umur 4 tahun gw uda dimasukin ke TK A karena gw uda bisa baca. Dan jadilah gw bintang kelas di TK tersebut. Hehehe 

Pernah suatu hari, waktu gw baru pulang sekolah dari TK menuju rumah, gw ngerengek ke mami minta ice cream. Tp mami ga punya uang buat beliin ice cream. Dalam perjalanan pulang kita ngelewatin rumah almarhum papa gw (mami dan besan ga dekat, jd cuma lewat aja), eh kita nemu uang disamping rumah papa. Gw lupa nominal uangnya berapa, entah 1.000, entah 10.000. Pokoknya mami langsung ngambil uang itu dan langsung bawa gw ke warung yg jual ice cream. Mami bilang, “wah papamu denger kamu nangis makanya langsung ada duit di jalanan”. Hahaha abis nemu duit itu, seketika tangisan gw pun berhenti & langsung anteng. Wkwkwkwkkkkkkkkk 

Lalu di tahun 1992, kami sekeluarga pindah ke kabupaten Bekasi. Waktu itu umur gw 5 tahun. Gw dimasukin TK lagi, karena gw belum cukup umur buat masuk SD. Dan di TK tersebut gw jadi bintang kelas lagi. Secara gw uda pernah TK kan. Hahaha 

Di Bekasi ini cerita hidup gw paling panjang. Mami rajin ngajarin gw matematika. Jadi waktu gw kelas 1 SD, gw langsung jadi juara kelas & dianggap jenius. Suatu hari gw dipanggil sama kepala sekoah ke ruangannya, gw diem & cengo aja krn gw ga ngerti kenapa dipanggil. Terus pulang sekolah mami bilang katanya bapak kepala sekolah mau langsung naikin ke kelas 2 kalau memang Indah uda pintar membaca & berhitung, tapi ga dibolehin sama mami karena gw masih kecil, 6 thn. Jadi gw stay di kelas 1 & dapat ranking 1. Hahaha

Oh iya waktu gw masih SD, biasanya ritual di rumah kalau uda mandi sore keluar dan main sama anak2 tetangga. Sekitar jm 6 sore anak2 pada bubar mainnya karena teman2 uda pada teriak2 menyambut bapak2nya, “bapak pulang…bapak pulang”. Trs gw yg ga punya bapak anteng aja duduk di depan rumah. Eh ga lama babeh gw datang naik sepeda, abis pulang kerja. Babeh bawain sekotak astor. Gw inget bgt babeh selalu bawain astor tiap dia pulang kerja. 

Tapi ada hal yg gw ga suka dari babeh. Dulu babeh sering nyuruh gw beli nasi rendang di restoran padang. Tp abis gw beliin & berharap bakal dikasih, ternyata gw ga dikasih. Babeh makan sendiri. Babeh suka makan rendang, makanya babeh ga mau berbagi. Hahaha

FYI, babeh gw itu pinter bgt lho. Dia bisa bahasa Inggris, jago sastra (jago nulis pantun, puisi & sajak), dan jago matematika. Dulu babeh rajin bgt nulis pantun2nya pake mesin ketik. Dari kecil gw uda suka baca, jadi karya2nya babeh itu merupakan karya sastra pertama yg pernah gw baca. Terus ga lama gw nemuin buku2 dialog teaternya tante gw waktu dy eksis jadi pemain teater di SMA. Gw inget bgt dialog teaternya tante gw filosofis bgt, nama2 tokohnya ada Aristoteles, Plato, Socrates, dsb. Hahaha

Waktu TK & SD, mami selalu naik sepeda boncengin gw tiap berangkat ataupun pulang sekolah. Pernah waktu SD kelas 4 gw dibikin nangis sama teman sekelas gw. Terus besoknya mami datang ke sekolah dan gebrak meja anak itu pake payung & marahin anak itu sampai anak itu nangis kejer. Wkwkwkwkwkkkkkk

Oh iya, waktu SD-SMP kalau ada PR matematika, gw sering nanya ke babeh. Babeh sering ngasih gw rumus2 yg beda dari rumus guru di sekolah. Tapi jawabannya selalu benar. Mungkin gurunya bingung gw dapet rumus kayak gitu dari mana, jadi gw ngulang ngikutin rumus dari guru. Hahaha 

Waktu SMP, gw ikut kelas elektro dimana isinya cowok semua. Sementara semua murid cewek satu sekolah ikutnya pelajaran tata busana. Hahaha sebenernya gw agak maksa waktu itu. Pas 1x gw masuk kelas tata busana,  gw langsung keluar karena malas menjahit/menyulam, dsb. Terus gw nyamperin guru elektro & maksa dy untuk nerima gw di kelas elektro. Jd dy lapor ke kepala sekolah, kalau gw ikut kelas elektro. Gw suka bgt ngitung warna2 transistor, nyolder timah, dan bikin instalasi listrik. Waktu itu pernah ada tugas kelompok bikin instalasi listrik sederhana, cowok2 minta sekelompok sama gw. Tp mereka ga ngerti apa2, jadi gw belanja sendiri bahan2nya & minta tolong babeh ajarin. Dan tadaaaaaa…. Gw berhasil bikin & lampunya bisa nyala. Hahaha 

Hal buruk yg selalu ada di rumah adalah mami & babeh selalu berantem. Setiap hari. Sejak gw SMP smp SMA, gw setiap hari pukul 7 malam uda beresin buku2 gw dan langsung pergi ke rumah teman gw yg tinggalnya beda 2 gang dari rumah gw. Disitu gw numpang belajar. Padahal bestfriend gw itu beda sekolah, kami ga pernah 1 sekolah. Tp gw rajin bgt ke rumah dia, ga pernah absen. Kadang belajar bareng, baca novel bareng, atau dengerin radio bareng. Cz di rumah gw berisik, mami & babeh berantem terus. 

Mami itu punya peraturan yg ketat di rumah. Pulang sekolah harus tidur siang, jam 4 sore bangun, nyapu, ngepel, nyuci piring, terus mandi. Kalau maghrib harus ada di dalam rumah. Abis maghrib harus buka buku, disuruh belajar. Kadang mami suka maksa gw buat baca Alkitab. Terus gw baca Alkitab sambil cemberut, karena gw ga suka dipaksa kalau untuk baca kitab suci. Ini kan harusnya dari kesadaran gw pribadi. Hahaha Terus kalau gw keluyuran main di malam hari, jam 9 malam mami uda keliling nyariin. Batas malam gw hanya sampai jm 9. Katanya anak perempuan jam 9 malam harus sudah ada di rumah. Peraturan lainnya adalah ga boleh nginep2 di rumah teman. Dari kecil gw bersahabat dengan 3 orang. Mereka rumahnya di gang yang sama, mereka sering saling menginap & ga pernah dimarahin orangtuanya. Gw jealous bgt & pengen bgt ikutan nginep. Suatu hari temen gw nemenin gw pulang ke rumah buat minta izin ke mami buat nginep di rumah teman gw itu. Terus mami bilang ga boleh, terus gw langsung nangis kejer guling2 dilantai diliatin sama temen gw. Hahaha padahal waktu itu gw uda kelas 1 atau 2 SMA gitu deh.

Pokoknya waktu gw masih remaji & pemudi, mami tuh danger & galak bgt. Semua teman cowok gw diusir sama mami. Kalau ada teman cowok ke rumah manggil, “indah…indah…”. Terus dari dalam rumah mami langsung teriak, “indahnya ga ada!”. Padahal gw nya ada di dalam kamar. Wkwkwkwkwkkkkk 

Dari kecil gw pengen bgt punya kamar sendiri, apalagi waktu SMP sahabat gw uda punya kamar sendiri, gw juga kan pengen. Tp gw ga pernah punya kamar sendiri, karena dari gw lahir sampai gw usia 18 tahun, gw tidur di kamar & di kasur yg sama bersama mami. Huhuhu Dari gw kecil, mami & babeh uda pisah ranjang & selalu bertengkar tiap hari.

Mami gw itu jago bgt masak lho. Semua masakan mami itu enak2. Tiap pagi sebelum ke pasar, mami selalu nanya ke gw mau makan apa. Dulu menu kesukaan gw adalah tumis sawi, tumis buncis, kerang balado, dan udang balado. Menu itu terus diganti2 tiap hari, gw ga pernah bosan. Hahahaha

FYI, dari gw SMP kami ga ada biaya buat bayar SPP sekolah gw. Sampai suatu hari gw telpon tante gw dari pihak papa buat biayain sekolah gw. Jadi sebulan sekali mami nganterin gw naik kereta dari Bekasi ke Jakarta buat ambil duit di rumah tante gw. Gw inget bgt dulu gw dikasih 200.000/bln, sampai gw lulus SMA. Kalau dipikir2, duit 200.000 untuk sebulan itu ga cukup yah. Tapi gw bingung kok mami selalu bisa masak & punya lauk untuk dimakan tiap hari. Hehehe

Oh iya waktu gw remaja, babeh pernah ngomong gini, “in…kalau babeh perhatikan, indah ini gadis paling cantik di blok C”. Buahahahahahaaa babeh gw mujinya tanggung. Gw dibilang paling cantik, tapi cuma di satu blok perumahan gw aja. Wkwkwkwkwkkkkkkkk

Waktu kelas 2 SMA, gw dan 2 teman sekelas gw ikutan lomba modelling, yg jalan di catwalk gitu. Pulang sekolah kita bertiga pergi ke salah satu stokis kosmetik MLM yg menyelenggarakan lomba modelling, dan dengan penuh semangat kita bertiga daftar. Gw inget waktu itu biaya pendaftarannya Rp 20.000. Hahaha seminggu sebelum lomba, gw main ke rumah teman sebangku gw waktu kelas 1 SMA, yg waktu itu uda pindah ke sekolah lain. Gw minta tolong dia untuk ajari gw jalan di catwalk, karena waktu itu dia yg uda sering ikutan modelling kemana2. Lalu dengan pake baju atasan macam tub top warna cream gitu, dipadukan dengan celana jeans cream yg kebesaran, gw diantar mami ke salah satu mall di Bekasi tempat lomba itu diselenggarakan. Oh iya, wajah gw di make up sama tante gw. Lalu mami dengan sabar tanpa mengeluh capek karena berdiri lama sepanjang acara, nungguin gw tampil. Waktu itu ga disediain satu bangkupun oleh panitia. Jadi semua orang berdiri, berasa standing party. Wkwkwkwkwkkkk capek coy. Tapi gw kurang beruntung karena gw ga menang sama sekali. Masuk 15 besar pun gak. Buahahahaha secara pake baju seadanya & make up seadanya. Hehehe

Waktu umur 18 tahun gw kerja di suatu pabrik printer di daerah jababeka Cikarang. Juni 2006 gw sakit, sampai badan lemas & menggigil, muntah2. Waktu itu kayaknya gw stress & ngedrop karena dimarahin mami terus tiap hari. Terus ajaibnya si mami tiduran di sebelah gw terus nangis & bilang, “in, kamu sakit gara2 mami yah?” terus dia nangis huhuhuhu. Waktu itu menurut gw itu adalah hal yg lucu. Dia yg bikin gw stress, tapi dia juga yg nangis. Cuma berhubung gw lagi lemas bgt gw diem aja. ^_^

Desember tahun 2006 gw meninggalkan mami & babeh, dan pindah ke Jakarta. Di Jakarta gw tinggal bersama keluarga dari almahum papa gw. Gw bertekad mau kuliah. Tante gw dari pihak papa bilang kalau gw mau dikuliahin, gw harus tinggal di Jakarta. Beberapa bulan sebelum gw pindah, mami uda melow2 gitu. Sampai curhat lha ke teman2nya. Ada seorang ibu dari gang sebelah dateng ke rumah & ngomong ke gw untuk ga usah ke Jakarta. Tapi gw ngotot mau kuliah. Terus ada lagi tante tukang pijit nyamperin gw & bilang, “Indah disini aja, ga usah pindah ke Jakarta. Maminya sedih tuh katanya cucunya hilang satu”. Dan gw ga peduli, gw tetap keukeuh ngotot mau kuliah & pindah ke Jakarta. ^_^

Sekitar 2 tahun lalu, tepatnya pada tanggal 10 September 2014 babeh meninggal dunia. Ini fotonya waktu babeh meninggal:

Babeh meninggalnya mendadak bgt. Katanya babeh meninggal karena makan buah beracun yg keliatannya kayak buah mangga waktu dia lagi lari pagi di perumahan. Buah tersebut biasanya ada di pohon2 yg ada di perumahan, tapi ga boleh dimakan. Gw lupa nama buahnya apa. Mata babeh uda katarak, ga bisa melihat dengan jelas. Dan memang babeh orangnya ga bisa liat makanan nganggur, jadi asal comot aja. Kata om gw, sekitar jm stengah 11 babeh mengeluh pusing & perutnya mual, badannya lemas & dibawa sama om ke RS terdekat. Sampai di RS, babeh uda meninggal dunia.
Sekitar 2 atau 3 minggu sebelum babeh meninggal, gw ngerasa ada yg beda sama babeh. Tumben2nya dia duduk dan ngajak gw ngobrol, dy nanya, “in,itu teman2 yg seumuran kamu uda married semua. Kamu kapan? Kamu punya pacar?”. Waktu itu gw mikirnya babeh lagi kangen  sama gw kali makanya ngajak ngobrol & bikin topik diskusinya itu. Gw jawab aja, “blm dulu. Lagi fokus kerja”. Terus babeh berpesan, “kamu harus cepat menikah yah in. Nanti keburu tua. Umur kamu uda berapa itu”. Hehehe

Btw, dibawah ini foto mami yg baru gw ambil hari ini:

Mami menderita diabetes, satu jempol di kaki kanannya uda ga ada. Mata mami jg uda rabun, uda ga bisa melihat dengan jelas, ga bisa berdiri lama, dan jalanpun uda tertatih2. 

Sekarang mami lagi ada di Bandung, bersamaan dengan diterimanya gw menjadi dosen di sebuah universitas di Bandung.  Kehadiran mami ini seakan menghantarkan gw ke pintu karir menjadi dosen, setelah dari TK, SD, SMP & SMA mami ngurusin hidup gw & marahin gw kalau gw ga belajar. Sekarang gw jadi addict sama belajar. Semoga mami & babeh bangga… 
With Love,

Naomi Indah Sari

You also can follow my instagram: 


naomiindahsari 


Or add me as friend on facebook: 


naomi indah sari

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s