Seni & Budaya Trip ke Solo

Bandung, 5 Maret 2017.

Pukul 19:00

 

Hi readers, kali ini gw mau nulis tentang trip gw waktu sendirian ke Solo. Uda basi sih, karena gw perginya uda dari tanggal 3-7 Desember 2016. Tiba-tiba aja gw kepikiran mo ngepost tentang perjalanan gw di Solo.

Selama gw di Solo sebenernya sih kesepian banget karena bener-bener sendirian, cuma yaudah dibikin asik aja. Gw berusaha menghibur diri gw dan bikin diri gw sebahagia mungkin dengan mengunjungi tempat-tempat yang gw suka.

Hari pertama dan hari kedua di Solo gw nginep di Dagdan’s Homestay yang lokasinya ada di dalam kawasan Keraton Surakarta Solo. Alamatnya di Jl. Carangan No.42, belakang kelurahan Baluwarti RT 002/007, kalau mau menginap disana bisa menghubungi ibu Norman 0271-669324. Penginapan ini murah banget, cuma Rp 60.000/malam.Terus tempat penginapannya pun lumayan ok banget, agak ethnic dan spooky, cuma buat yang mau nginep rame-rame sih kayaknya bakalan seru-seru aja. Cuma berhubung gw sendirian, di malam kedua gw langsung ngerasa ga betah dan langsung pindah hotel. Ga usah tanya kenapa, karena tujuannya gw mo bantuin promosiin Dagdan’s Homestay ini, kasihan aja penginapannya sepi banget. Karena gw nginep sendirian ya gw dapet 1 rumah dan bayar cuma Rp 60.000/malam. hahahaha Di Dagdan’s Homestay gw disediain air 1 galon, disediain termos untuk masak air panas, terus dikasih teh 1 box + gula di toples. Kita bisa bikin teh sendiri terus cuci piring sendiri. Anggap aja kayak rumah sendiri. Kalau siang nyaman banget tinggal disini, karena di depan kamar kita disuguhin taman yang ada di dalam homestay, enak banget buat tidur siang, tapi kalau malam ehmmm ga usah dibahas yah. hahahahah

 

Image may contain: 1 person, smiling, standing and outdoor
Ini gw berfoto di depan Dagdan’s Homestay
Image may contain: 1 person, smiling, outdoor
Ini gw berfoto di dalam Dagdan’s Homestay

Hari Pertama gw sampai di Solo jam 4 sore, terus gw santai-santai, mandi bikin teh manis, terus jam 7 malam gw jalan-jalan ke Alun-Alun Selatan Keraton Surakarta. Di Alun-Alun banyak makanan pinggir jalan, makanan warung yang lumayan enak-enak dan banyak macam. Malam pertama & malam kedua gw ke Alun-Alun ini untuk makan malam. Ada bebek & ayam penyet yang enak banget disini, gw susah jelasinnya, pokoknya dia jualannya di pinggir lapangan alun-alun deh. Kalau mau tau musti ajak gw dulu, nanti gw tunjukin. hahahahhahaa Terus gw beli ceker mercon cuma Rp 5.000 enak banget, di Surabaya dan tempat lain sebenernya uda banyak sih yang jual ceker mercon, tapi jarang nemu juga sih. Di Alun-Alun juga ada bioskop 3 dimensi yang kita nontonnya di dalam tenda, cuma bayar Rp 10.000 dikasih 4 film yang masing-masing film sekitar 10-15 menit.

Image may contain: one or more people, sky and outdoor
Bioskop 3 Dimensi di Alun-Alun Selatan Keraton Surakarta Solo
Image may contain: food
Ceker Mercon. Enak banget. Wajib coba…

Keesokan paginya, tempat pertama yang gw kunjungin adalah Pura Mandiri Seta yang lokasinya masih berada di dalam kawasan Keraton Surakarta Solo (*FYI, kemanapun gw travelling, gw selalu cari pura/kuil. Suka banget kesana. ^_^). Oh iya masuk Pura ini gratis kok, cuma ada kotak sumbangan kalau mau ngasih seikhlasnya, ga ngasih juga gapapa.

Image may contain: plant, tree and outdoor
Pura Mandira Seta yang berlokasi di dalam kawasan Keraton Surakarta Solo
Image may contain: plant, tree and outdoor
Pura Mandira Seta, kawasan Keraton Surakarta Solo

Abis dari Pura Mandira Seta gw naik gojek ke THR Sri Wedari, sumpah deh gw nyesel banget ke THR Sri Wedari. Itu tempat buat anak-anak kecil, isinya ada permainan-permainan gitu, terus ga ada penjual makanan yang buka, terus uda masuknya bayar Rp 12.000, terus mau main permainan juga harus bayar lagi Rp 10.000-Rp 15.000 untuk 1 permainan, dan mainannya ga jelas. Sangat tidak menghibur dan sangat tidak recommended untuk dikunjungi.

Image may contain: 1 person, smiling, outdoor
THR Sri Wedari Solo

Abis dari THR Sri Wedari gw naik becak Rp 10.000 ke Museum Monumen Pers Nasional Surakarta. Museum ini dilengkapi dengan perpustakaan yang terdapat banyak banget buku-buku langka yang membahas sejarah pers, hingga pers masa kini. Buat yang mau cari kajian tentang pers Indonesia, perpustakaan disini recommended banget. Masuk museum ini juga gratis.

Image may contain: outdoor
Tampak luar gedung Museum Monumen Pers Nasional Surakarta
Image may contain: people standing and indoor
Patung-patung para tokoh yang mempengaruhi sejarah pers Indonesia di Museum Monumen Pers Nasional Surakarta
Image may contain: 1 person, smiling, sitting
Perpustakaan di Museum Monumen Pers Nasional Surakarta

Dari Museum Monumen Pers Nasional, gw jalan kaki ke Pura Mangkunegaran. Tiket masuk Pura Mangkunegaran Rp 15.000. Tapi cuma bisa foto-foto diluar aja, kalau mau masuk ke dalam museum yang di dalam Pura Mangkunegaran harus sama guide dan harus bayar guide. Sebenernya kesel juga kesini, ga ada apa-apa. ^_^

Image may contain: 1 person, smiling, standing and outdoor
Ini gw saat berfoto di depan Pura Mangkunegaran
Image may contain: 1 person, smiling, standing
Ini gw saat berfoto di pendopo Pura Mangkunegaran
Image may contain: 1 person, smiling, standing and outdoor
Ini di sisi lain Pura Mangkunegaran

Abis dari Pura Mangkunegaran, gw jalan kaki ke tempat jual bakso yang cukup terkenal di kota Solo, aduh gw lupa namanya bakso apa, tar deh yah kalau gw inget gw update lagi deh. hehehe

Abis makan bakso, gw jalan kaki balik ke Taman Sri Wedari. Selain ada THR Sri Wedari, di wilayah Taman Sri Wedari ada Museum Batik dan Museum Radya Pustaka. Waktu itu gw ga masuk ke Museum Batik karena tiket masuknya Rp 30.000 terus di dalem cuma ngeliatin kain batik doank, jadi gw cuma foto-foto diluarnya aja. Setelah itu gw ke museum Radya Pustaka yang lokasinya ga jauh dari Museum Batik, tapi waktu itu Museum Radya Pustakanya tutup karena lagi ada perubahan jadwal kunjungan, jadi besoknya gw balik lagi ke Museum Radya Pustaka. Oh iya, di Museum Radya Pustaka ada petugas yang melayani penelitian mengenai kitab-kitab jawa kuno, orang tersebut juga bisa membacakan horoskop jawa sesuai dengan tanggal lahir kita, namun waktu itu gw ga berani masuk ruangan, karena ga tau harus bayar berapa, takutnya mahal aja, hehehehhehe.

Image may contain: 1 person, smiling, standing and outdoor
Ini gw berfoto di depan Museum Radya Pustaka Surakarta
Image may contain: shoes
Koleksi Prasasti di Museum Radya Pustaka Surakarta
No automatic alt text available.
Macam-Macam Horoskop Jawa yang ada di Museum Radya Pustaka

Dari situ gw jalan kaki ke Pasar Antik Triwindu, tujuannya sih mau cari barang-barang unik atau boneka-boneka lucu, tapi setelah gw keliling dan setelah gw pikir-pikir males banget bawa barang-barang begituan, backpack gw uda berat banget soalnya. hahahhahha

Image may contain: 1 person, shoes
Pasar Antik Triwindu, Solo

Dari pasar Triwindu gw naik becak Rp 10.000 ke pasar Klewer. Sumpah yah Pasar Klewer sekarang ga menarik banget. Barang-barang yang dijual juga biasa aja, pokoknya ga ada yang bisa diliat deh menurut gw. Abis dari Pasar Klewer gw jalan kaki balik lagi ke Dagdan’s Homestay, nongkrong sebentar di depan Keraton Surakarta sambil makan martabak telor dan minum es dawet, abis makan gw jalan kaki balik ke penginapan, santai-santai, mandi, terus malamnya cari makan lagi di Alun-Alun Selatan Keraton Surakarta. Di malam kedua ini lagi ada pertunjukan Wayang Kulit di Alun-Alun, pertunjukan wayangnya mulai jam 10 malam, gw cuma nonton sebentar aja, karena gerbang Keraton uda ditutup dari jam 9 malam, tapi masih bisa masuk lewat pintu pejalan kaki. Sekedar advice, buat yang suka kebebasan dan mau jalan-jalan sampai malam atau subuh, gw ga saranin kalian untuk nginep di kawasan Keraton Surakarta Solo, karena gerbang Kawasan Keraton sudah mulai ditutup dari jam 20;30.

Image may contain: indoor
Pertunjukan Wayang Kulit di Alun-Alun Selatan Keraton Surakarta

Hari berikutnya gw ke Museum Keraton Surakarta Solo, gw masuk museum keratonnya ga di hari pertama karena kan gw nginepnya masih di kawasan Keraton, jadi bisa kesini kapan aja.  Btw, kalau disamperin sama guide kita wajib bayar, terus kalau ditawarin foto bareng sama pekerja-pekerja di dalam keraton juga wajib bayar yah. Bayarnya seikhlasnya aja. Gw serius, mereka yang bisik-bisik minta dibayar. hahahahahaha *ini lucu. ok fine… ^_^

Image may contain: 4 people, people sitting and indoor
Patung-patung di museum yang menjadi icon keluarga Keraton Surakarta Solo
Image may contain: 3 people, people smiling, people standing and outdoor
Ini gw saat berfoto bersama ajudan-ajudan Keraton Surakarta Solo di halaman Keraton
Image may contain: 1 person, outdoor
Berfoto bersama si mbah sang abdi dalem di depan panggung Keraton Surakarta Solo 

Setelah dari Keraton, gw balik ke Dagdan’s Homestay dan memutuskan untuk check out siang itu juga, karena kepala gw pusing ga bisa tidur selama 2 malam itu. hehehehe dari Dagdan’s Homestay gw pindah ke Hotel melati yang lokasinya deket sama Solo Square, gw lupa nama hotelnya. hahahaa Nanti kalau gw inget gw update lagi. Harga menginap per malamnya cuma Rp75.000 aja. ^_^ Hotelnya melati banget, you know what I mean… ^_^ Pengap, kamarnya ga segar, pakai kipas angin, berasa kayak di kos aja gitu. hehehe cuma lumayan di hotel ini gw bisa tidur nyenyak karena rame dan lokasi hotelnya di pinggir jalan raya.

Abis check in di hotel itu, gw istirahat sebentar terus gw jalan kaki ke Solo Square, cuma mall biasa, cuma lumayan lha kalau mau cari makan disini. Cuma bikin kaki capek aja. hehehehe

 

Terus sorenya gw balik lagi ke hotel, terus mandi, terus malamnya gw makan malam di Wedangan Pendopo. Gw naik gojek dari hotel ke Wedangan Pendopo. Tempatnya unik banget dan recommended banget buat nongkrong. Ini sejenis angkringan gitu, banyak macam-macam jenis cemilan dan minuman tradisional, di tempat ini kita juga bisa menikmati makanan sambil ditemani alunan musik jawa. Yang paling menarik adalah tempat ini dipenuhi dengan barang-barang antik.

Image may contain: indoor
Wedangan Pendopo, Solo
Image may contain: people sitting and indoor
Wedangan Pendopo, Solo

Setelah nyemil-nyemil di Wedangan Pendopo, gw lanjut jalan kaki ke daerah Taman Sri Wedari mau nonton wayang orang. Sampai disana ternyata pertunjukkannya baru dimulai 1 jam kedepan. Yaudah terus sambil nunggu gw jalan kaki ke acara Pameran Lukisan karya Jayanta Naskar sang pelukis India di Hall Gramedia, Solo.

Image may contain: one or more people, people standing and indoor
Pameran Lukisan karya Jayanta Naskar di Hall Gramedia, Solo
No automatic alt text available.
Salah satu lukisan karya Jayanta Naskar di Hall Gramedia, Solo

Setelah liat-liat lukisan, gw lanjut jalan kaki lagi balik ke Taman Sri Wedari dan langsung menuju Gedung Wayang Orang Sri Wedari, tiket nonton Wayang Orang yang VIP cuma Rp 10.000, gw sedih banget deh.Bayangkan orang sebanyak itu yang kerja tiket masuknya murah banget. Terus yang bikin sedih banget itu, uda harganya murah, yang nonton cuma 5 orang. Padahal yang main gamelan aja ada kali 20 orang, sinden 3 orang, terus aktor wayang 15 orang. Buat kalian generasi muda Indonesia, please banget deh, coba berlatih untuk suka dengan pertunjukan seni atau tradisional, jangan dugem mulu. Kasihan kan rakyat kita yang hidupnya masih mengandalkan budaya dan kesenian tradisional, kalau bukan kita yang nonton siapa lagi.

Image may contain: 6 people, people standing, people on stage and indoor
Pertunjukan Wayang Orang di Gedung Wayang Orang Sri Wedari

Pertunjukan wayang orang selesai pukul 11 malam, pas di depan Gedung Wayang Orang ada night club murahan gt deh, gw langsung panik karena ternyata serem juga daerah situ kalau uda malem, gw sampe dideketin kakek-kakek naik sepeda pake acara colek-colek segala lagi, hadehhh…. Terus makin panik pas sinyal internet gw ilang dan gw ga bisa pesan gojek. Gw diam sejenak mikir gimana caranya balik ke hotel, terus becak ga ada yang lewat, terus gw iseng nyari wifi… dan Alhamdulilah Puji Tuhan wifinya  nyala dan gw bisa langsung pesan gojek. Padahal kata polisi setempat sejak sore sinyal wifi di Taman Sri Wedari emang lagi off. *langsung bersyukur sama Tuhan. ^_^

Keesokan paginya gw sarapan fancy dan makan cantik di Warung Orange. Tempatnya menarik banget berasa lagi di Holland, konsep di dalam restonya juga ok. Buat yang murni backpackeran harga di resto ini ga sesuai budget, tapi buat yang suka makan fancy, ini recommended banget. Disini kita makan sambil ditemenin lagu Prancis, hahahha….

Image may contain: 1 person
Gw selfie di depan Warung Orange, Solo
Image may contain: indoor
Tampilan di dalam Warung Orange, Solo

Setelah sarapan di Warung Orange, gw lanjut jalan kaki menuju Warung Selat Mbak Lies untuk makan siang. Jujur gw sih masih kenyang banget, tapi gw bingung mau kemana lagi, kayaknya gw kelamaan banget stay di Solo, dari excited sampai bosan dan bingung mau ngapain lagi. hahahahha Di Warung Selat Mbak Lies tempatnya juga unik, karena mulai dari meja makan, perabotan dan pajangan-pajangannya semuanya terbuat dari keramik. Tapi kalau untuk makanan mungkin tergantung selera yah, kalau gw sih ga terlalu suka karena rasanya terlalu manis di lidah gw. Tapi kalau misal next time gw ke Solo lagi ya boleh juga sih mampir kesini lagi buat cobain makanan yang lain.

Image may contain: indoor
Warung Selat Mbak Lies, Solo

Setelah makan siang di Warung Selat Mbak Lies, gw naik gojek menuju mall Solo Paragon. Di Solo Paragon sama membosankannya seperti di Solo Square, tapi untungnya lagi ada acara Sayembara Desain Surakarta 2016, jadi lumayan lha masih ada yang bisa diliat.

Image may contain: 1 person, smiling, standing and indoor
Sayembara Desain Surakarta 2016 di Solo Paragon

Setelah dari Solo Paragon gw kembali ke hotel untuk check out, terus pergi lagi naik gojek menuju The Sunan Hotel. Akhirnya inilah malam terakhir gw di Solo dimana gw beneran menikmati kenyaman kasur hotel yang empuk, dan nyaman. Bersusah-susah dahulu, bersenang-senang kemudian. zzzzzzzzz

Sampai jumpa di perjalanan Naomi selanjutnya…

Thanks for reading….

With Love,

Naomi Indah Sari.

*yang mau liat-liat foto-foto perjalanan Naomi di Solo, bisa liat semuanya di instagram: naomiindahsari, atau di facebook: Naomi Indah Sari. ^_^

Advertisements